Kilas Info Nasional

Apple Kemungkinan Terpaksa Hapus Telegram dari App Store

loading…

WASHINGTON – Menurut The Washington Post, organisasi nirlaba Amerika, Coalition for a Safer Web, menuntut penghapusan Telegram dari Apple App Store . Tuntutan ini tidak main-main karena bisa menendang aplikasi pesain WhatsApp itu dari App Store. Baca juga: WhatsApp Kena Isu Privasi, Telegram Klaim Opsi Teraman Private Messaging

Kemarin, organisasi Coalition for a Safer Web mengajukan gugatan, di mana Telegram dituduh tidak mengikuti seruan untuk melawan kekerasan dan pesan dengan konten ekstremis. Secara khusus, mereka menyebutkan pembobolan US Capitol pada awal Januari. Gugatan tersebut mengatakan apa yang dilakukan Telegram melanggar Persyaratan Layanan App Store Apple.

Dalam hal ini, penggugat menuntut untuk menghapus Telegram dari App Store. Dilaporkan juga bahwa Coalition for a Safer Web berencana meminta pengadilan untuk menghapus Telegram dari Google Play Store. Perlu diingat, pengguna Android selalu memiliki kesempatan untuk mengunduh aplikasi dari sumber lain. Sementara pengguna iOS tidak memiliki opsi ini.

Pavel Durov, Pendiri Telegram, mengatakan, pada pekan pertama Januari 2020, basis pengguna aktif Telegram melebihi 500 juta orang sebulan. Pada 12 Januari, 25 juta pengguna baru bergabung dengan Telegram dalam 72 jam.

Seperti dilansir The Telegraph, Telegram messenger sudah menempati peringkat kedua dalam peringkat aplikasi yang paling banyak diunduh di Amerika Serikat. Ini terjadi setelah Twitter memblokir akun Presiden AS Donald Trump dan Apple bersama Google menghapus dari toko aplikasi mereka jaringan sosial populer pendukungnya, Parler.

Dalam waktu kurang dari sepekan, sejak 6 Januari, Telegram messenger di Amerika Serikat telah diunduh sekitar 545.000 kali, yakni tiga kali lebih banyak dari sepeka sebelumnya. Para ahli mencatat bahwa pertumbuhan popularitas Telegram juga dipengaruhi oleh kebijakan baru WhatsApp. Pada 8 Januari, diketahui bahwa data pribadi pengguna WhatsApp tersedia untuk semua aplikasi Facebook.

Pavel Durov mengonfirmasi bahwa setelah pengenalan aturan WhatsApp baru, terlihat lebih banyak pengguna baru di Telegram. Selain itu, pencipta Telegram mendesak untuk meninggalkan iPhone demi Android. Baca juga: Benarkah Sains Bisa Membuktikan Kebenaran Adanya Akhirat?

(iqb)

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button