Kilas Info Nasional

Benarkah Sains Bisa Membuktikan Kebenaran Adanya Akhirat?

loading…

JAKARTA – Apakah ada kehidupan setelah kematian ? Ternyata berdasarkan kajian ilmuwan, sains dapat membuktikan keberadaan kehidupan setelah kematian tersebut. Baca juga: Leluasa di Dunia dan Bahagia di Akhirat

Ya, setidaknya ini berdasarkan apa yang disampaikan dalam serial dokumenter terbaru Netflix . Namun dalam melakukannya, seri ini mengandalkan campuran yang agak membingungkan dari fenomena yang sepenuhnya terbantahkan, di samping masalah iman yang tidak berada dalam ranah sains, serta pertanyaan-pertanyaan yang benar-benar belum dijawab oleh sains.

Judul serial tersebut adalah “Surviving Death”. Jalan cerita didasari pada sebuah buku dengan nama yang sama oleh jurnalis Leslie Kean. Ceritanya mengeksplorasi pengalaman mendekati kematian, medium dan séance, berburu hantu dan ingatan masa lalu. Meskipun acara tersebut bertujuan untuk menyajikan “bukti” dari semua klaim ini, acara ini membingungkan narasinya sendiri dengan menawarkan kepercayaan yang sama terhadap penipuan langsung seperti halnya pada pertanyaan yang belum terjawab tentang proses kematian.

Ini juga memperlakukan masalah keyakinan agama sebagai sesuatu untuk dibuktikan atau disangkal. Tetapi kebanyakan keyakinan agama berada di luar bidang sains, karena itu bukanlah sesuatu yang dapat Anda uji.

“Jika Anda berkata, ‘Ada Tuhan’ (sains) tidak dapat melakukan apa pun dengan itu, tetapi saat ini, Anda berkata, ‘Ah, tetapi Tuhan, ketika saya berdoa kepada mereka, akan memindahkan gelas ini ke seberang meja’. Itu bisa diuji,” kata Richard Wiseman, seorang profesor pemahaman publik tentang psikologi di Universitas Hertfordshire di Inggris, seperti dilaporkan Live Science.

Pengalaman Mendekati Kematian
“Surviving Death” berjalan melalui serangkaian fenomena paranormal. Episode pertama mengeksplorasi pengalaman mendekati kematian, hingga efek emosional. Narasumber menggambarkan kisah mengerikan tentang tenggelam, mendatar setelah reaksi alergi dan pendarahan saat melahirkan. Semua sensasi kesadaran yang dialami selama pengalaman itu, meskipun gelombang otak di korteks serebral berhenti dalam beberapa detik setelah kehilangan aliran darah.

Orang ingat bertemu kerabat yang meninggal, melihat cahaya terang atau jatuh ke dalam kehampaan warna; beberapa melihat terowongan, sementara yang lain ingat pernah melihat dokter mencoba menyadarkan mereka.

Pengalaman mendekati kematian telah dipelajari, dan ada beberapa bukti bahwa orang mungkin mengalami kesadaran ketika dokter tidak mengharapkannya. Namun, ini tidak serta merta membuktikan bahwa pengalaman tersebut bersifat mistik. Ada kemungkinan juga aktivitas otak dan kesadaran terkadang bertahan lebih lama dari yang diharapkan setelah jantung berhenti.

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button