Kilas Info Nasional

Bukti Menunjukkan Varian Baru COVID-19 Inggris Lebih Mematikan

loading…

LONDON – Perdana Menteri Boris Johnson mengatakan bahwakemungkinan varian baru COVID-19 Inggris mempunyaitingkat kematian yang lebih tinggi. Ia mengutip analisis awal dari mutasi strain yang ditemukan pada akhir tahun lalu.

“Kami telah diberitahu hari ini bahwa selain menyebar lebih cepat, sekarang juga tampak bahwa ada beberapa bukti bahwa varian baru – varian yang pertama kali ditemukan di London dan tenggara (Inggris) – mungkin terkait dengan tingkat kematian yang lebih tinggi,” kata Johnson seperti dikutip dari Russia Today, Sabtu (23/1/2021).

Johnson mengatakan bahwa jumlah kematian diperkirakan akan terus meningkat untuk beberapa saat mendatang sebagai akibat dari lonjakan besar infeksi yang disebabkan oleh penyebaran varian baru selama periode perayaan festival.

“Pemerintah tidak dapat mempertimbangkan untuk mengakhiri penguncian Inggris saat ini sampai tingkat infeksi yang sangat tinggi di negara itu turun,” ujar Johnson sembari menjelaskan bahwa hal ini bukan hanya masalah peluncuran vaksin.

Kepala Penasihat Ilmiah pemerintah Inggris, Patrick Vallance menerangkan, strain yang dimaksud adalah yang dikenal sebagai B117. Menurut data awal, varian ini lebih mudah menular antara 30 dan 70 persen daripada versi COVID-19 sebelumnya.

Vallance mengatakan menurut data rumah sakit tidak ada peningkatan kematian, tetapi bagi mereka yang dites positif COVID-19, ada “peningkatan risiko” kematian. Namun ia menekankan bahwa data tersebut masih belum pasti.

Baca juga: Tahun Lalu Wuhan Kota Lockdown COVID-19 Pertama Dunia, Kini Kota Sibuk

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button