Kilas Info Nasional

COVID yang Menyebar Cepat Bisa Menghindari Respons Imun dari…

loading…

JAKARTA – Bukti bahwa varian virus Corona yang diidentifikasi di Afrika Selatan dapat membahayakan kekebalan memicu kekhawatiran tentang keefektifan vaksin . Baca juga: Lonjakan Kasus Covid-19 di Indonesia Bukan karena Varian Baru Virus

Bukti berkembang bahwa beberapa varian virus Corona dapat menghindari respons imun yang dipicu oleh vaksin dan infeksi sebelumnya. Para peneliti mencoba memahami tsunami dari studi laboratorium yang dirilis pekan ini. Temuan ini meningkatkan kekhawatiran tentang beberapa varian dan mutasi yang muncul.

“Beberapa data yang saya lihat dalam 48 jam terakhir benar-benar membuat saya takut,” kata Daniel Altmann, ahli imunologi di Imperial College London, yang khawatir bahwa beberapa hasil dapat menandakan vaksin COVID-19 yang kurang efektif.

Tapi gambarannya suram, Altmann dan ilmuwan lain menekankan. Studi -yang memeriksa darah sejumlah kecil orang yang sembuh dari COVID-19 atau menerima vaksin- hanya menyelidiki kapasitas antibodi mereka untuk ‘menetralkan’ varian dalam tes laboratorium, dan bukan efek yang lebih luas dari komponen lain dari kekebalan sebagai tanggapan.

Data juga tidak menunjukkan apakah perubahan dalam aktivitas antibodi membuat perbedaan untuk keefektifan vaksin di dunia nyata atau kemungkinan infeksi ulang. “Apakah perubahan ini akan menjadi penting? Saya benar-benar tidak tahu,” kata Paul Bieniasz, Ahli Virologi di Rockefeller University, New York City, yang ikut memimpin salah satu penelitian.

Silsilah yang Menyebar dengan Cepat
Sebagian besar perhatian berpusat pada varian yang diidentifikasi para peneliti di Afrika Selatan pada akhir 2020. Sebuah tim yang dipimpin oleh Tulio de Oliveira, ahli bioinformatika di Universitas KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan, mengaitkan varian -disebut 501Y.V2- hingga epidemi yang tumbuh cepat di Provinsi Eastern Cape yang telah menyebar ke seluruh Afrika Selatan dan ke negara lain.

Garis keturunan membawa banyak mutasi pada protein lonjakan SARS-CoV-2 -target utama sistem kekebalan, yang memungkinkan virus untuk mengidentifikasi dan menginfeksi sel inang- termasuk beberapa perubahan yang terkait dengan aktivitas antibodi yang melemah terhadap virus.

Provinsi Eastern Cape terpukul parah oleh gelombang COVID-19 pertama Afrika Selatan. Para peneliti bertanya-tanya apakah penyebaran cepat 501Y.V2 sebagian dapat dijelaskan oleh kemampuannya untuk menghindari respons imun.

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button