Keagamaan

Empat Sahabat Rasulullah yang Mulutnya Keluar Cahaya

Kisah ini datang dari sahabat Ali bin Abi Thalib. Cerita ini tentang sahabat karamah empat sahabat Rasulullah yang dari mulutnya ada cahaya yang keluar. Hal itu terjadi Adam sebuah peperangan di malam gelap gulita. Ada empat sahabat Rasul yang mulutnya.

Disebutkan bahwa Rasulullah SAW mengirim sebuah pasukan ke sesuatu daerah. Pasukan itu berjumlah ribuan orang. Pasukan tersebut akhirnya memperoleh kemenangan. Mereka kemudian pulang ke Madinah dan disambut oleh Rasulullah SAW.

Satu per satu mereka bersalaman dengan Rasulullah SAW. Pemimpin pasukan Zaid bin Haritsah menambatkan kudanya dan menghampiri Rasulullah kemudian mencium tangannya. Setlah itu dilanjutkan dengan Abdullah bin Rawahah dan Qais bin Ashim. Setelah itu diikuti oleh para sahabat yang ikut berperang.

Tak lama kemudian Rasulullah SAW berkata,”Ceritakan yang terjadi selama bepergian kalian kepada saudara-saudara kalian yang ada di sini, agar aku bisa memberikan kesaksian dari apa yang kalian katakan nantinya, karena Jibril memberitahuku tentang kebenaran apa yang kalian ucapkan.”

Setelah itu salah seorang sahabat bercerita,” Wahai Rasulullah, setelah kami dekat dengan posisi lawan, kami mengirim mata-mata. Setelah melakukan penyelidikan, mata-mata itu menyebut bahwa pasukan mereka berjumlah 1000 orang. Sedangkan kami berjumlah 2000 orang. Namun seribu orang pasukan musuh itu hanya di luar benteng. Sisanya tiga ribu pasukan berada di dalam benteng. Tampaknya mereka sengaja mengembuskan kabar bahwa pasukannya hanya berkekuatan seribu orang. Hal ini dilakukan agar membuat kita lengah.”

Sahabat pun melanjutkan ceritanya,” Saat malam tiba mereka menyerbu kami dan membuka pintu gerbangnya. Pasukan yang ada di dalam kota keluar. Mereka menghujani kami dengan panah di tengah malam yang gelap gulita. Sebagian besar pasukan masih tidur. Hanya ada beberapa sahabat yang masih terjaga. Diantaranya empat sahabat Rasulullah yaitu  Abdullah bin Rawahah, Zaid bin Haritsah,Qutadah bin Nukman, dan Qais bin Ashim. Mereka berempat sedang membaca al Qur’an di sudut perkemahan.”

Cerita kemudian diteruskan,” Kondisi menjadi kocar-kacir. Pasukan mereka menyerang dengan terus menerus sehingga kami kewalahan. Mereka hapal betul daerah tersebut. Dalam kegelapan malam kami tidak mampu menghalau mereka. Namun tiba-tiba ada beberapa cahaya yang muncul. Nampak dari mulut Zaid bin Haritsah cahaya berkilauan seperti cahaya matahari. Kemudian dari mulut Abdullah bin Rawahah keluar sinar seperti cahaya rembulan.

Dari mulut Qais bin Ashim dan Qatadah bin Nukman keluar cahaya seperti bintang kejora. Kami akhirnya bisa melihat musuh. Anehnya mereka tidak bisa melihat kita. Akhirnya kami bisa membalsa serangan mereka dan masuk ke dalam kotanya. Kamipun menang. Kami tidak pernah melihat cahaya seperti itu. Kami bisa melihat tapi musuh tidak bisa melihatnya.”

(Kisah ini disadur dari buku Kisah-Kisah Keajaiban Al Quran karya Musthafa Muhammadi Ahwazi)

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button