Kilas Info Nasional

Mengkhawatirkan, 108 Kabupaten/Kota Berstatus Zona Merah COVID-19

loading…

JAKARTA – Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa pada pekan ini jumlah daerah zona merah naik tajam. Bahkan jumlahnya lebih dari 100 daerah.

“Sangat berat bagi saya untuk menyampaikan bahwa zona risiko tinggi atau zona merah di Indonesia meningkat tajam pada minggu ini. Bahkan untuk pertama kalinya mencapai jumlah yang sama dengan awal perhitungan zonasi risiko dilakukan yaitu pada tanggal 31 Mei 2020 lalu. Jumlah zona merah mencapai lebih dari 100, yaitu 108 kabupaten/kota,” katanya saat konferensi pers, Selasa (19/1/2021).

Wiku juga menunjukan bahwa nyaris tak ada warna hijau dalam peta zonasi risiko penularan COVID-19 di Indonesia. Dia menyebut memang ada penurunan jumlah daerah di zona oranye dan kuning tapi tak sepadan dengan kenaikan zona merah.

Baca juga: Update Corona: 927.380 Positif, 753.948 Sembuh, 26.590 Meninggal

“Ingatlah semakin tinggi risiko penularan maka semakin dekat covid-19 dari Anda dan keluarga Anda. Termasuk kita semuanya dan diri saya. Jangan salah fokus. Upaya yang harus kita lakukan bersama adalah menurunkan angka di zona oranye untuk pindah ke zona kuning bahkan hijau. Bukan untuk pindah ke zona merah,” katanya.

Wiku menyebut pada pekan ini terdapat 52 kabupaten/kota yang berpindah dari zona oranye ke zona merah. Daerah-daerah tersebut antara lain Kota Medan, Tanah Datar, Kota Prabumulih, Lampung Utara, Lampung Barat, Pringsewu, Bandung dan Bandung Barat. Lalu Banyumas, Purbalingga, Kebumen, Wonosobo, Magelang, Karanganyar, Sragen, Grobogan, Pati, Jepara, Semarang, Batang, Pemalang, Kota Magelang, dan Kota Semarang.

Kemudian Ponoroogo, Trenggalek, madiun, Magetan, Ngawi, Dompu, Bima, Kota Bima, Manggarai Barat, Sukamara, Gunung Mas, Katingan , dan Pulang Pisau. Selanjutnya Berau, Penajam Paser Utara, Kota Balikpapan, Kota Bontang, Tanah Bumbu dan Tanah Laut. Lalu Minahasa, Minahasa tenggara, Kota Tomohon, Kota Kotamobagu, Poso, Tolitoli, Tojo Una-Una, Sigi, Morowali Utara, dan Kepulauan Aru.

Baca juga: Tren COVID-19 di Jawa-Bali Memburuk, Wiku: 3 Minggu Baru Kelihatan Hasil PKM

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button