Kilas Info Nasional

Putus Sekolah, Dipenjara, Kerja di McD,…

loading…

Kisah hidup Dustin Poirier penuh liku-liku mulai dari putus sekolah, penjara remaja, bekerja di McDonald’s sampai akhirnya nasib membawanya menjadi jawara UFC . Poirier pernah menjadi juara sementara UFC hingga peluang menjadi jawara Kelas Ringan. Jalan menuju penebusan terbuka Dustin Poirier.

‘The Diamond’ siap untuk pertarungan terbesar dalam hidupnya saat ia menghadapi Conor ‘Notorious’ McGregor di Pulau Yas di Abu Dhabi untuk UFC 257 pagi ini WIB. Tapi jalannya menuju kemuliaan potensial tidaklah mudah untuk dilalui. Sebagai remaja berandalan, Poirier mengembangkan kecintaannya pada beladiri di sekolah menengah – didorong oleh kemarahan karena berjuang untuk menemukan dirinya dan perceraian orang tuanya.

Dia menemukan dirinya di pusat penahanan remaja – dan membenci sekolah sedemikian rupa sehingga dia akan membolos, kadang-kadang membawa mobil ibunya keluar untuk bersenang-senang. Namun, dia tumbuh dewasa ketika dia menemukan tinju pada usia 18 dan tidak pernah melihat ke belakang sejak menjadi profesional pada tahun 2009. Poirier lahir dan besar di Lafayette, Louisiana.

Baca Juga: Tendangan Kepala Conor McGregor Meng-KO Dustin Poirier

Orang tuanya berpisah ketika dia baru berusia 5 tahun, dan dia dibesarkan oleh ibunya, Jere Chaisson dan dua saudara laki-laki. Dia menikmati masa kanak-kanak sampai tiba waktunya untuk pergi ke sekolah, di mana dia mulai mendapat masalah. Di sekolah menengah, kecintaan untuk berkelahi muncul – dia sering bertengkar dengan siswa lain di lorong sekolah.

Kisah Dustin Poirier: Putus Sekolah, Dipenjara, Kerja di McD, Jawara UFC

Suatu kali, dia bahkan membangun ring tinju darurat di lingkungan ayahnya – menjatuhkan seorang anak laki-laki yang jauh lebih tua dan menunjukkan keberanian yang dibutuhkan pesaing yang tak kenal takut. Namun, keluarganya bersikeras tidak ada yang berbahaya dalam pendekatannya – dia hanya menikmati sifat agresif dari olahraga tersebut. “Jika seseorang jatuh, kamu tidak memukulnya lagi, kamu tahu?”

Poirier memberi tahu ESPN. “Aku tidak mencoba melukiskan gambaran bahwa aku di sini seperti Mad Max – dua orang masuk, satu orang pergi. Bukan begitu. Itu hanya perkelahian.”

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button