Kilas Info Nasional

Salah Paham, Polsek Dawarblandong Mojokerto Digeruduk Pendekar…

loading…

MOJOKERTO – Ratusan pendekar dari perguruan silat terkemuka menggeruduk Mapolsek Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto. Kedatangan mereka, dipicu adanya misinformasi terkait kasus penganiayaan yang menimpa salah satu anggota perguruan pencak silat itu.

Baca juga: Longsor Sumedang, Ditreskrimsus Polda Jabar Cium Aroma Pelanggaran Pendirian Perumahan

Ratusan pendekar pencak silat dari perguruan Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) ini, mendatangi Mapolsek Dawarblandong, sekitar pukul 20.00 WIB. Dengan mengendarai motor, ratusan pendekar yang dikabarkan berasal dari wilayah Kabupaten Lamongan, ini langsung memadati wilayah sekitaran Mapolsek.

Namun ratusan massa ini tak sampai masuk ke halaman Mapolsek. Itu setelah petugas kepolisian dibantu aparat TNI Kodim 0815 berupaya menghentikan massa sekitar 50 meter dari kantor polisi. Ratusan massa dilokalisir petugas di simpang empat Jalan Mayjen Sungkono, Desa Pulorejo, Kecamatan Dawarblandong.

Kedatangan ratusan pendekar Mapolsek Dawarblandong ini dipicu salah paham yang beredar. Berawal dari satu orang anggota PSHT yang menjadi korban pemukulan. Adalah Darmadi (34), warga asal Kabupaten Magetan, yang tinggal di Dusun Sudo, Desa Gunungan, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto.

Darmadi menjadi korban penganiayaan pada Senin (18/1/2021) sekitar pukul 18.30 WIB. Ketika itu pemuda tersebut dalam perjalanan pulang dari tempat kerjanya di Surabaya. Saat melintas di Jalan Raya Temuireng, Kecamatan Dawarblandong, Darmadi dihentikan oleh beberapa orang pemuda yang mengendarai empat sepeda motor.

Baca juga: Kisah Kesaktian Hang Tuah dan Keris Taming Sari Menjaga Kedaulatan Kesultanan Malaka

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button