Kilas Info Global

Satu juta vaksin COVID-19 akan tiba di Bolivia Februari

La Paz (ANTARA) – Presiden Bolivia Luis Arce, Sabtu (30/1), mengatakan negaranya telah menyepakati kontrak untuk mendatangkan sekitar satu juta dosis vaksin COVID-19 pada Februari melalui program COVAX, yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan aliansi vaksin COVID.

Program COVAX bertujuan pada 2021 menyalurkan 1,3 miliar dosis vaksin yang telah disetujui kepada 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah yang memenuhi syarat.

“Pada Februari kita akan menerima hampir satu juta vaksin. Kita sedang membuat kemajuan, kita punya vaksin, kita punya harapan, kita akan terus membuat kemajuan,” kata Arce.

Bolivia, yang sedang berupaya mengejar kontrak vaksin lantaran sistem kesehatannya kewalahan menghadapi peningkatan kasus, pekan ini menerima 20.000 dosis vaksin Sputnik V buatan Rusia untuk mulai melakukan vaksinasi pada kalangan berisiko tinggi.

Pada Sabtu, Guatemala juga mengatakan akan memperoleh 800.000 dosis vaksin pertama melalui COVAX pada Februari.

COVAX pada awal Januari ini menyebutkan telah memiliki kesepakatan untuk mengakses lebih dari dua miliar dosis. Pemasok vaksin COVAX di antaranya adalah Pfizer dan AstraZeneca.

Sumber: Reuters

​​​​​​

Baca juga: Presiden Bolivia kembali bekerja setelah pulih dari COVID-19

Baca juga: Kolombia akan mulai vaksinasi COVID-19 massal Februari 2021

Baca juga: Honduras terima vaksin COVID-19 pertama pertengahan Februari

 

Menlu Retno terpilih menjadi Ketua Kerja Sama vaksin COVID-19 COVAX



Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button