Setengah TPS di Rakhine untuk pemilu Myanmar tak berfungsi

  • Whatsapp
banner 468x60

Ini berdampak besar pada kami. Kami hanya memiliki beberapa tempat untuk pemilihan yang tersisa

Myanmar (RadarCiangsana.com) – Lebih dari setengah tempat pemungutan suara (TPS) di wilayah Rakhine yang semula direncanakan untuk pemilu Myanmar 8 November mendatang tidak akan digunakan, karena negara bagian itu dianggap tidak stabil.

Beberapa daerah “tidak dalam posisi untuk mengadakan pemilihan yang bebas dan adil,” kata komite pemilu Myanmar dalam sebuah pernyataan pada Jumat malam (16/10).

Tidak akan ada pemungutan suara di sembilan dari 17 kota di Rakhine, menurut pernyataan itu, sementara empat lainnya akan menjalankan pemungutan suara minimal.

Baca juga: Batasi pergerakan selama pandemi, warga Yangon pasang barikade

Baca juga: Indonesia desak Myanmar selesaikan akar permasalahan Rohingya

Negara bagian di mana sebagian besar kursi parlemen dipegang oleh lawan nasionalis Rakhine dari pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi, telah dilanda pemberontakan etnis yang meningkat tahun ini.

Liga Nasional untuk Demokrasi yang berkuasa mengatakan tiga kandidatnya diculik di Rakhine saat berkampanye pada Rabu (14/10). Polisi tidak menanggapi permintaan komentar, dan pemberontak Tentara Arakan tidak membuat pernyataan.

“Ini berdampak besar pada kami. Kami hanya memiliki beberapa tempat untuk pemilihan yang tersisa,” kata Myo Kyaw, juru bicara Liga Arakan untuk Demokrasi, salah satu partai besar di Rakhine.

“Tidak ada yang namanya pemilu yang 100 persen bebas dan adil. Pemilu tahun ini lebih buruk dari pemilu sebelumnya,” Kyaw menambahkan.

Pemerintah tidak menanggapi permintaan dari Reuters untuk memberikan komentar tentang apa arti pembatalan TPS bagi keadilan pemilihan.

Dalam pemilu terakhir tahun 2015, Partai Nasional Arakan memenangkan sebagian besar kursi untuk negara bagian Rakhine dan jumlah suara tertinggi ketiga secara nasional. Partai tersebut memperjuangkan sistem federal di Myanmar, dengan lebih banyak kekuasaan untuk negara bagiannya.

Rakhine menarik perhatian dunia pada 2017 ketika lebih dari 730.000 warga etnis Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh selama tindakan keras militer—sebuah kampanye yang menurut penyelidik PBB dilakukan dengan “niat genosida”.

Dari sisi militer, tentara Myanmar mengatakan tindakan tersebut dilakukan untuk menanggapi serangan pemberontak Rohingya.

Konflik saat ini sedang dilancarkan oleh Tentara Arakan, yang memperjuangkan otonomi yang lebih besar untuk wilayah barat. Para rekrutannya sebagian besar beragama Buddha, yang merupakan sebagian besar penduduk Rakhine serta Myanmar.

Partai-partai oposisi mendesak pemerintah Myanmar untuk menunda pemilu karena meningkatnya infeksi virus corona dan meningkatnya jumlah kematian, tetapi Suu Kyi mengatakan pemungutan suara harus dilanjutkan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Tentara Myanmar selidiki ‘pola lebih luas’ kekerasan terhadap Rohingya

Baca juga: Myanmar karantina puluhan ribu warga demi tekan kasus COVID-19

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
Repost: RadarCiangsana.com 2020



Source link

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *