Kilas Info Nasional

Tugas Berat Listyo Sigit sebagai Kapolri, Tarik Anggota dari…

loading…

JAKARTA – Direktur Eksekutif Center for Budjet Analysis (CBA), Uchok Sky Khadafi menyatakan, terpilihnya Komisaris Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebagai Kepala Kepolisian RI ( Kapolri ) memiliki banyak pekerjaan rumah (PR) berat yang harus dituntaskan.

Menurut Uchok, pertama, polisi dianggap kurang professional di zaman pemerintah Jokowi ini. “Maka tugas kapolri harus mengembalikan professional polri di mata rakyat agar dukungan legitimasi rakyat tumbuh kembali,” katanya saat dihubungi SINDOnews, Sabtu (23/1/2021).

Kedua, lanjut Uchok, saat pandemi COVID-19 dan ekonomi di Indonesia sedang tidak bagus, yang mengakibatkan banyak penganguran. Sehingga, polisi harus mengantisipasi keadaan seperti ini dengan cara tetap memberikan keamanan yang prima kepada masyarakat.

Baca juga: Kasus Tembak Mati 6 Anggota FPI, Fahri Hamzah Lihat Listyo Sigit Bawa Harapan

“Ketiga, kapolri baru saat ini harus fokus pada bidang keamanan daripada mengurusi politik. Untuk itu, sebaiknya anggota Polisi yang menduduki jabatan pada posisi sipil, ada baik ditarik ke Tronojoyo (mabes Polisi). Itu saja,” kata mantan pendiri LSM Fitra ini.

Diberitakan sebelumnya, Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo berhasil lulus dari uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) di Komisi III DPR. Melalui konsep Presisi, Sigit kemudian mendapatkan apresiasi dan diputuskan secara paripurna oleh DPR sebagai Kapolri untuk menggantikan Jenderal Idham Azis yang akan memasuki masa pensiun sebagai Kapolri. Sigit saat ini tinggal menunggu dilantik Presiden untuk memimpin korps Bhayangkara di masa mendatang.

Baca juga: Listyo Sigit Ingin Polisi Ngaji Kitab Kuning, Begini Tanggapan PBNU dan MUI

(abd)

Source link

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button